ROCKOMOTIF, Jakarta – Melakukan road trip saat ini adalah pilihan terbaik untuk liburan bersama keluarga. Dengan pergi menggunakan mobil pribadi dan menghindari tranportasi umum lebih menjaga keamanan semua orang di saat pandemi.

Tentunya destinasi untuk road trip banyak pilihannya, dan di Indonesia tentunya akan lebih banyak variasi jalanan yang ditempuh. Salah satunya tentu jalur pegunungan, ini tidak bisa dihindari terutama ketika Anda melakukan perjalanan wisata di pulau Jawa yang banyak area pegunungan.

Untuk menuju ke tempat wisata pun biasanya jalan yang dilalui tidak selalu mulus dengan medan yang berkelok-kelok penuh dengan tanjakan dan turunan tajam. Nah, masalah yang kerap timbul ketika mengemudi mobil di jalan pegunungan yang penuh tanjakan dan turunan adalah rem overheat yang berakibat pada mobil tidak bisa berhenti alias rem blong.

Baca juga: Sudah Benarkah Posisi Mengemudi Anda? Simak Tipsnya!

Menurut penjelasan dari Auto2000, rem overheat ini terjadi saat kampas rem terlalu panas akibat penggunaan yang terlampau berat sehingga koefisien geseknya menurun drastis dan tidak mampu menahan putaran cakram atau tromol rem. Kampas rem overheat merupakan salah satu penyebab utama rem mobil blong di mana laju mobil tidak bisa dikurangi dan mengakibatkan kecelakaan saat pengemudi tidak mampu mengendalikannya.

Sebab Rem Overheat

Rem overheat  bukan sebuah kejadian tiba-tiba. Kondisi ini disebabkan oleh perilaku pengemudi yang hanya mengandalkan rem utama untuk mengatur kecepatan mobil di jalan menurun. Padahal, Anda bisa memanfaatkan efek engine brake dengan cara menurunkan rasio gigi transmisi.

Meski begitu, masih ada bagian lain dari sistem rem yang dapat terkena panas berlebih atau overheat yakni minyak rem. Adanya udara pada sirkulasi minyak rem bisa menyebabkan terjadinya oksidasi dan menghasilkan uap air yang akan menguap saat panas dan membuat tekanan minyak rem menurun sehingga rem gagal bekerja.

Baca juga: Ingat, Cairan Rem Itu Perlu Diganti Secara Berkala!

Sebab lainnya adalah kualitas minyak rem yang buruk karena terpengaruh suhu atau kadaluwarsa dan adanya endapan lumpur di dalam sistem rem. Penyebab lain adanya karat di perangkat rem berbahan besi sehingga merusak senyawa kimia minyak rem. Serta selang dari bahan karet yang getas sudah tidak fleksibel dan pecah saat menerima tekanan berat.

Solusi Mencegah Rem Overheat

Pertama yang bisa dilakukan adalah dari cara memperlakukan rem mobil. Anda jangan menginjak pedal rem kalau tidak dibutuhkan. Hindari memaksa hanya mengandalkan rem utama di jalan menurun. Disarankan memanfaatkan engine brake dengan menurunkan posisi gigi transmisi.

Selain itu, rem tidak dapat bekerja optimal saat hujan turun atau jalan basah. Segera turunkan kecepatan mobil ketika melalui jalan yang basah. Sempatkan beristirahat ketika perjalanan jauh, minimal setiap 3 jam sekali untuk memberikan kesempatan pada sistem rem melepaskan panas.

BACA JUGA:  Banyak Mobil Terbakar di Jalan, Ini Cara Mencegahnya!